Tuan Belog

My photo
Blogging since 18 November 2011. Heyyy, slowly I'm backk ! dhiaadawiyah@gmail.com

Monday, 27 February 2017

Baik, tapi tak solat. Macam mana tiket masuk syurga? | PART 2

Assalamualaikum

Lepas baca entry sambungan dari bahagian 1 ni  Baik, tapi tak solat | PART 1 ni mesti korang tertanya-tanya kan ? Aku harap ada yang dah mula menyoal tentang kewujudan korang atas muka bumi ni.


Lepas habis baca seluruh entry ni, kau akan mula fikir.
Mesti ada yang cakap " Eh , kau tu tak kahwin lagi. Kau tak ada apa - apa pengalaman lagi jadi parents to your kids. Layak ke kau nak cakap macam tu pada kami yang dah jadi parents ni ? Macam besar sangat nak ajar orang ?"

Yes, I know.
Ada sesetengah parents yang tercabar hati dan perasaannya. Tak boleh nak terima teguran dari orang muda. Senang cerita, Ego menguasai diri. . Its like, "Kau tu mentah lagi. Tak payah nak persoalkan hal orang tua. Tak payah nak ajar aku sangat. Aku tahu hidup aku." Mungkin ada yang tak sedar, dan perkara yang patut kau sedar sekarang. Syaitan tengah jalankan tugas dia.


Aku tahu. Aku suarakan hasrat hati aku sekarang ni bagi pihak anak-anak. Sebab aku juga seorang anak kepada ibubapa aku. Tak teringin ke nak dalami perasaan seorang anak walhal kau juga seorang anak. Lupa?

Bila dah dewasa, anak-anak sendiri akan tanya pada diri sendiri. Kenapa keluarga aku tak pernah solat berjemaah bersama-sama? Ada jugak anak yang nak tegur mak ayah diorang. Bukan diorang takut. Tapi diorang risau andai menyakiti hati mak ayah. Risau jadi anak yang derhaka. Lastly, kalau ada yang berani menegur tu. that's great ! Tapi pernah fikir tak, maybe some of them ambil keputusan untuk diamkan dan pendam sendiri.

Aku agak, ada juga yang tanya dalam hati.

" Tapi mak ayah saya baik orangnya. Bersedekah, bayar zakat, puasa di bulan ramadhan. Cuma mereka tak solat."

Aku tahu itu. I used to be in that situation before. Aku pernah soal macam tu jugak dekat diri sendiri.
"Yeah, aku baik tapi tak solat. Macam mana tu?" - kira macam dah berpuas hati dengan diri padahal .. hmm . aku terasa macam - eh berlagak gila aku.

But then, lepas beberapa hari, Allah showed me the truth. Aku pernah terdengar ustaz kata atau aku terbaca artikel yang amalan kita tidak dihitung Allah kalau tak solat fardhu 5 waktu. Then, I was like, "Sia-sia lah hidup macam tu.?"

Yes. Itulah yang Allah nak bagitahu dekat HambaNYA. Sia-sia kita hidup, sia sia kita bernafas atas muka bumi Allah ni kalau tak solat 5 waktu. Tak cuba pun nak dekatkan diri dengan Allah. Tak cuba pun untuk berkomunikasi dengan Allah melalui solat.  Kalau syaitan boleh jalankan tugas dia, kenapa manusia tak boleh nak buat ? Walhal, Syaitan juga ciptaan Allah kan, Yang diciptakan dari sifat. Manusia juga dicipta oleh Allah. Dicipta dari tanah. Bukan tanah biasa.

"Baik tapi tak solat"

Jujur aku cakap, pada permulaan semuanya okay. Situasi setiap manusia berbeza.Contohnya

Situasi 1: Ada duit, keluarga senang, berharta, berpangkat tapi masih tak solat. ( Sebab tak bersyukur kepada Allah dengan cara solat kepadaNYA )

Situasi 2: Takda duit, keluarga susah, orang biasa, harap kejaiban tuhan berikan apa yang perlu dan mahu. Harap Tuhan kabulkan permintaan  tapi tak solat ( Bayangkan kau dalam situasi susah tapi mitak Allah kabulkan permintaan. Macam mana Allah nak kabulkan ? Nak jumpa Allah 5 kali sehari pun susah? )

Macam mintak tolong dengan orang jugak, nak mintak tolong kenalah cakap elok-elok kan. Baru orang tolong  kau. Macam tu juga dengan Allah. Ini bukan setakat Allah tolong je tau. Sekali pakej pahala kau dapat. Bonus akhirat beb ! Siapa nak bagi ?

Lama-lama kau akan mula bosan dengan hidup. Sebab kau rasa, ada yang tak kena dengan hidup kau. Terasa ada lubang kosong dalam diri kau dan kau taktahu nak isi apa untuk tutup lubang kosong itu. Kau rasa macam kau akan mulai persoal tentang tujuan.
Nasihat aku. Cari Allah.
Dahulu kan DIA, DIA akan permudahkan segala urusan dalam hidup kau.

Macam mana nak dahulukan Allah? Cukup ke fikir pasal Allah tiap hari tapi takpayah solat ? Kenapa ? Kenapa kau boleh ingat pada Allah tapi kau taknak patuh pada perintahNYA ? Allah dah bagi clue pada kau, yang kau ingat pada DIA. Clue yang kecil tapi bermakna tu. Tak semua orang perasan/sedar.

Maknanya dia suruh solat tapi kau lebih dengar hasut sifat syaitan pada kau. Tak cuba pun untuk menentang habis-habisan.
Benda yang sama nak diulang. Pegang nama islam tapi bukan islam.
Hidup, tapi tak ada tujuan.
Pernah fikir tak, macam mana kalau kau meninggal dunia nanti tapi tak sempat nak taubat. Kau nak pakai tiket apa masuk syurga?
" Kebanyakan tiket syurga, ikut perintah Allah. Solat dan Al Quran itulah yang akan tolong kita masuk syurga."

Apa kata kalini kau kalahkan sifat syaitan yang cuba untuk menghasut kau. Tak rasa tercabar ke sebab kau kalah dengan syaitan? Biarkan syaitannirojimm rasakan kekalahan (macam dalam Buku Asuh)


Seakan dalam situasi kapal kau karam di lautan. Kau tak tahu berenang. Kau terapung/ cuba berpaut pada sesuatu untuk hidup tapi tak cuba pun untuk usahakan sesuatu. Berdoa

Kau ingat pada Allah  dalam kepala tiap ketika tapi kau tak cuba pun untuk berdoa pada DIA. Supaya beri kau kekuatan untuk berenang ke darat. Anything is possible. Kuasa Allah kan.


Aku tahu aku bukan alim mana. Aku cuma harap aku boleh tolong yang mana andai tersesat jalan. Aku juga manusia.

Sebab aku teringin nak solat berjemaah dengan family, berimamkan ayah, Tak dapat solat dengan diorang, aku tekadkan dalam diri aku. Aku nak ajar adik-adik kecil aku solat. Ajar diorang siapa Allah. And at the same time, aku dapat solat berjemaah sekali dengan diorang. Aku happy ! Jujur aku happy dapat solat dengan diorang. Aku cuba harap Allah bagi diorang syurga sebagai  hadiah nanti.
Kalau ada yang terasa sama dengan situasi aku, pesan aku. Jangan pernah berhenti berdoa. Solat. Ikut perintahNYA. Tinggalkan laranganNYA.

Jujur, tak ada niat pun dalam hati aku nak condemm or provoke manusia lain. Aku juga manusia yang lalui perkara sama. Cuma nak membantu manusia lain cari jalan hidup. Andai ada tersilap kata, maafkan aku. Aku cuma fikir, boleh ke survive dalam  neraka nanti kalau tak solat &kalau tak tunaikan tanggungjawab sebagai manusia kepada Allah di dunia ni?

Jangan tergesa-gesa. Mulakan semuanya perlahan-lahan sambil tu isi ilmu di dada. Baru bersemangat nak buat semua. Sambil tu jugak, perlahan lahan perbaiki solat untuk sempurna.



Aku nak  diorang tahu betapa nikmatnya hidup kalau selalu berpaut pada Allah.

Hirup udara Allah
Berpijak di bumi Allah
Berpayungkan langit Allah
Nyawa juga dipinjam dari Allah.
Fikir
Apa yang kau buat untuk balas semuanya yang Allah beri pada kau ? Ingat saje tak cukup.

-----------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

                                               Surat Adz-Dzariyat Ayat 56
بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ
  وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالإنْسَ إِلا لِيَعْبُدُون
Ertinya: ” Dan Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka menyembahKu”. (Qs, Adz Dzaariyat: 56)[1]
--------------------------------------------------------------------------------------------------------

Sumber ayat: Al Quran
Rujukan: SINI





Terima Kasih kerana sudi membaca entri ni, datang lagi . :)

Baik tapi tak solat. Macam mana tiket masuk syurga ? | Part 1

Assalamualaikum

I wondering this for a long time. Memang umur 18-25 ni memang stage hidup yang manusia selalu struggle ke? Struggle dengan semua benda. Terutamanya pasal kehidupan. Lagi-lagi student yang baru lepas habis belajar.

Then, kita selalu tanya pada diri sendiri pasal tujuan manusia hidup. Macam mana untuk survive dalam realiti. Its like, at my age. I don't know what I want to do . Macam hilang arah. Terasa bertambah sesat bila takde orang nak support kita. Lagi-lagi orang yang rapat dengan kita.

Sedih rasa.
Sedih tu tak tahu nak ucap macam mana.

Lepastu mula lah bandingkan diri dengan orang lain.
Kadang - kadang, apa yang aku cuba soal. Aku tak dapat jawapan. Terkial - kial jugak aku cari sendiri. Merangkak aku kesana ke mari.  Sebab nak cari jawapan Allah yang aku tak puas hati.

Dalam pada aku lemas dalam hidup, aku cari  Allah. Aku harap Tuhan boleh tolong aku sebab aku memang penyabar. Lagi satu aku tak suka kecoh-kecoh. Aku positive orangnya. Banyak yang dah berubah dari dulu. Kalau ada yang kenal aku dari zaman sekolah Tingkatan 1 - 5, you'll know. Perlahan-lahan aku berubah, perbaiki diri aku untuk jadi lebih baik. Terutama jadi anak yang solehah pada parents aku. Jadi orang yang tak aniaya orang lain and seorang hamba yang patuh pada perintah & larangan Allah.

Disebabkan aku ni jenis introvert and positive sangat, orang selalu label aku pendiam and sometimes lurus. Padahal, setiap benda aku observe. Aku tahu. Cuma aku tak cakap. Aku diam. That's introvert. kalau taktahu, mungkin boleh google atau buat research pasal MBTI Character and tahu sama ada korang introvert atau extrovert. Ini salah satu cara jugak untuk kenal diri sendiri dengan lebih dalam lagi sebab manusia kadang tak terjumpa diri sendiri. ( Doakan aku buat entri pasal ni nanti)

Nak tahu sesuatu?
Tiap kali aku nak buat keputusan sekarang. Tak tertinggal langsung perkara ni dari diri aku, dari hati aku.

"Ya Allah, berkatilah setiap apa yang aku lakukan dalam hidup aku. Andai pilihan yang aku buat adalah terbaik untuk aku, keluarga aku, masa depan aku, agamaku dan akhiratku. Maka permudahkanlah urusan aku. Dekatkanlah aku dengannya, dekatkan juga ia denganku.

Andai pilihan yang aku buat itu buruk bagiku, keluargaku, masa depanku, agamaku dan akhiratku. Maka jauhkanlah ia daripada aku. Jauhkanlah juga aku darinya. Sesungguhnya kau yang Maha Mengetahui segalanya. Kau yang Maha Berkuasa, Maha Adil dan Bijaksana."


Perlahan-lahan jugak Allah tunjukkan jalan kepada aku. Dia kaburkan yang mana buruk. Dia suluhkan yang mana terbaik.
Jangan terlepas dari fikiran untuk REDHA dengan setiap apa yang berlaku. SETIAP PERKARA.
Dan dalam setiap perkara yang berlaku juga, aku tak galakkan diri merungut melampau-lampau or cursing anything using curse words. 

Kalau ada aku merungut pun, aku luahkan semua dalam hati. Tapi tak sampai 10 minit, aku berdoa kat Allah balik supaya ampunkan dosa aku sebab merungut dengan perancangan yang Allah dah buat untuk hidup aku. Padahal PerancanganNYA lagi baik dari apa yang kita susun. My mind like innocent.

Kadang-kadang kan, bila ada sesuatu yang terjadi dalam hidup. Yes, aku just tenangkan diri aku and trying to find way out while  there some people aku terdengar atau nampak ada orang lain merungut atau tak puas hati dengan apa yang aku buat atau diorang salahkan orang lain atas apa yang dah terjadi,
Aku mula soal diri aku. Kenapa dia merungut? Kenapa dia nak salahkan orang lain? Dia tak percaya ke pada Ketentuan Allah? kenapa dia tak boleh sabar dan redha? Semua yang terjadi ada hikmah kan?

Lepastu semua soalan tu tergantung sebab aku pujuk otak aku untuk berfikir yang manusia tak ada yang sama. Mereka juga tak sempurna. Aku pasti, suatu hari Allah akan reply semua soalan aku.

Dalam pada aku cuba untuk mencari jalan hidup yang sentiasa diberkati dan diredhai Allah, aku nak tolong orang lain jugak. Aku taknak orang lain terkapai-kapai macam aku. So, aku decided nak tolong and didik adik adik aku supaya kenal Allah and ajar diorang supaya jangan sesekali lupa pada Allah. Macam yang biasa kita dengar, dulu kini dan selamanya.

"SOLAT ITU TIANG AGAMA"

Kadang tu awkward jugak. Aku sendiri banyak kekurangannya. Tapi pada masa yang sama , aku belajar dan aku nasihat diorang apa yang aku tahu. Aku taknak diorang hilang arah macam yang aku lalui. Aku taknak diorang hilang arah hidup.

Yes, our parents memang tunaikan tanggungjawab diorang. Cuba untuk beri didikan agama pada anak-anak dengan hantar anak-anak ke sekolah agama pada sebelah petang (biasanya negeri selangor). Tapi kalau tak praktikkan kat rumah, and tak ada orang yang ajak praktikkan sekali. Semua ilmu tu makin malap. Kenapa? Sebab aku pernah laluinya. Yes, parents harap lepas diorang hantar anak-anak ke sekolah agama, anak-anak akan terus praktik semua tu tanpa mereka perlu ajar lagi.

"its kind like, lepas tanggungjawab sebab semua cikgu dah ajar dekat sekolah"
Dekat rumah diorang tinggal perlu  "ingatkan" dan "suruh" anak-anak mereka solat. Bukannya "ajak solat sekali". Bukan ke lebih bahagia macam tu? entahlah. wallahualam.

Tapi tahu tak? Some children quiet innocent about that and will fade away. Some children jugak boleh terpengaruh kalau parents tak observe, tegur and praktikkan hidup dengan ilmu agama yang cukup. Dalam erti kata lain, parents and anak-anak kena sama-sama spend time luangkan masa praktikkan hal agama. Terutamanya pasal solat.

Kalau parents tak ajak anak-anak praktik solat dekat rumah dengan mereka. Bukan "suruh" tapi "ajak". Kalau bukan parents sendiri tak buat atau tunjukkan contoh yang baik, How they will gonna do that by themselves? Siapa yang nak tegur salah dan silap diorang? Cikgu sekolah ?
Nope. Its parents responsibilities. Sebabtu Allah galakkan , pentingnya solat berjemaah. Nikmatnya solat berjemaah. Dengan family ~

Tipulah kalau aku cakap aku tak teringin.
Aku .. teringin.

Sambung perjalanan hidup ke bahagian dua - Baik tapi tak solat | Part 2




Terima Kasih kerana sudi membaca entri ni, datang lagi . :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...